Perjalanan sejarah arsitek Indonesia tentunya terasa kurang lengkap jika melewatkan nama Hendra Hadiprana. Arsitek kawakan kelahiran 1929 ini telah mengisi sejarah dunia arsitek dan interior Indonesia.

Sejalan dengan waktu, Hadiprana telah memberikan warisan berarti bagi arsitektur di Tanah Air, terutama dalam hal ciri khas yang selalu memancarkan unsur kearifan lokal, kendati disajikan dalam gaya kontemporer.

Principal Design Hadiprana, William C Patty mengungkapkan bahwa sebagai generasi kedua Hadiprana, pihaknya telah diwariskan sejumlah strategi untuk bertahan dalam industri properti. Menurutnya, ada tiga strategi utama agar jasa konsultan arsitek tetap digemari dan dicari.

"Pertama, pola pendekatan atau approach kepada calon klien. Kedua, ciri khas karakter desain yang tetap terjaga. Terakhir, pembangunan karakter personal desiain," jelas William di Jakarta, Rabu (13/12/2017).

William mengatakan, secara profesional, Hadiprana diorganisir dengan sistem yang mumpuni. Namun pada saat bersamaan, melibatkan 'sentuhan pribadi' dalam setiap karya dengan memberikan aspek komposisi, proporsi dan harmoni. Dengan keunggulan tersebut, setiap karya Hadiprana begitu dinanti dan bahkan dijadikan show off ataupun tujuan investasi.

"Tidak sedikit klien yang dengan bangga memamerkan bahwa rumah atau proyeknya didesain oleh Hadiprana. Jadi, ada kebanggaan dan rasa nyaman yang dirasakan. Ada value added yang dirasakan sangat bermanfaat," tambahnya.

Nama besar Hadiprana menarik minat Synthesis Residence Kemang untuk menggunakan jasanya. Kepiawaian Hadiprana dengan kekuatan desain yang unik, ekletik, dan kontemporer sangat cocok dengan visi Synthesis Residence Kemang yang mengusung hunian berkelas namun tetap mempertahankan nilai dan kearifan lokal, sehingga layak dan mudah diterima pasar.

"Hal itu tercermin dari konsep nama tower yakni Arjuna, Nakula, dan Sadewa. Alhasil, kerja sama ini mempercayakan Hadiprana untuk mendesain lobi utama, meeting room, public toilet, dan marketing gallery. Hadiprana juga mendesain interior show unit dengan dua bedroom dan tiga bedroom," jelasnya.

Wiliam menilai, Synthesis Residence Kemang mepunyai cerita yang kuat dan nilai plusnya ada pada unsur Indonesia dan unsur art yang kuat. Ini merupakan point of interest yang dibawa dalam desain kontemporer.

"Berangkat dari nama menara Arjuna, Nakula, dan Sadewa, kita cari representasinya yang diaplikasi pada lobi tower yang dibuat elegan, ada sisi vertikal yang diberi patern, yang berbau Indonesia yang diformulasi kekinian. Nah, di kamar, desainnya dibuat lebih rileks, tetapi tetap ada sisi komersialnya. Di situ kita hadirkan unsur kerajaan seperti aksesorinya," papar William.

"Ini kelebihan Synthesis Development selaku developer dalam menghadirkan hunian berkelas. Ditambah lagi arsitek desain interior yang digawangi Hadiprana, yang juga dikenal spesialis desain hospitality dan hunian vertikal," pungkasnya.

Rubrik Lainnya
loading...
Leave Comments
Komentar adalah tanggapan pribadi, bukan mewakili kebijakan redaksi home.co.id. Kami berhak mengubah atau tidak menayangkan komentar yang mengandung kata-kata berbau pelecehan, intimidasi, dan SARA.